Review TPLINK CPE220

Access point memegang peranan penting bro dalam dunia wireless networking, karna melalui access point lah data-data tersebut akan dikirimkan kepada para pemakai wifi. So, ntk hal ini harus diperhatikan betul-betuh dan disesaikan dengan kebutuhan dan kondisi pada lokasi temen-temen nih... Saking banyaknya brand yang mengelarkan produk access point kadang bikin bingung. Yang jelas tiap brand menyanding keunggulan masing-masing. Namun, saking banyaknya brand gak mngkin semuannya kami review, tapi bila ada barangnya pasti akan kami review, atau barang kali ada yang mau endorse wkwk... Nah, khusus postingan ini kami akan review sebuah produk TPLINK seri CPE 220 yang merupakan kakaknya CPE210. Kuy, lihat speknya dulu yaa:

-Processor :Qualcomm Atheros 560MHz CPU, MIPS 74Kc
-Memory         :64MB DDR2 RAM, 8MB Flash
-Interface          1 10/100Mbps Shielded Ethernet Port (LAN0,Passive PoE in)
                         1 10/100Mbps Shielded Ethernet Port (LAN1)
                         1 Grounding Terminal
                         1 Reset Button
-Power Supply :Passive Power over Ethernet via LAN0 (+4,5pins; -7,8pins)
-Voltage range: 16-27VDC
-Power Consumption 10.8 Watts Max


-Antenna Type Built-in 12dBi 2x2 Dual-polarized Directional Antenna
-Beam Width: 60° (H-Plane) / 30° (E-Plane)
-Proprietary Protocol TDMA Mode (with Pharos MAXtream enabled)
-Wireless Speeds Up to 300Mbps (40MHz,Dynamic)
                                Up to 144.4Mbps (20MHz,Dynamic)
                                Up to 72.2Mbps (10MHz,Dynamic)
                                Up to 36.1Mbps (5MHz,Dynamic)
-Frequency 2.4~2.483GHz

kurang lebih spek nya sperti itu mas bro, lengkapnya bisa dibuka di web resmi tplink yaaa...
btw, dengan harga sekitar 500rban (tahun 2018) dengan spek sperti itu dah wow banget kan ya... secara singkat, powernya dah 30dbm trus antenanya 2-pol MIMO 12dbi. Secara proci dan ram ya dah mayan ya untk menampung banyak client. Tapi bro, melihat produk2 tplink sebelumnya misalnya 5210g itu lebih bagus kalo dimodif rasa UBI. Hw, bagus tapi kemungkinan tplink belum di Firmwarenya dikala itu. Lalu, apakah ini terulang kembali? Hmm, kalo dah beli dan coba pasti tahu lah yaa..

::1:: Kestabilan?
Kalo mau dikatakan stabil BANGET ya belum... Gak stabil? jawabnya: yaa enggak juga. jadi ini kami simpulkan pada waktu itu kita PTP dengan produk ubiquity NSM2 dengan jarak yaa hanya sekitar 200-400m dengan medan pepohonan lumayan. Hasilnya, memang terkadang terjadi lonjakan ping, habis itu beberapa menit normal lagi, yaa gak terlalu lama sih, ganti channel lumayan untuk beberapa hari, tapi abis itu terjadi lagi. PTP sesama TPLINK CPE220 pun juga kurang lebih sama, malah lebih stabil dengan ketika disanding NSM2. Jadi disini disimpulkan untuk yang versi ini mungkin belum terlalu kuat dengan intefrensi. Semoga aa update kedepan bisa lebih baik. Kemudian, karna saya tak tahan saya coba untuk ganti kedua sisi sama Ubiquity NSM2 alhasil bisa tidur nyenyak,, wkwk.. ya itu lah.. memang benar disini "Ono rego, ono rupo" ada harga ada wujud.. Namun buat bridge, keknya beda dengan UBNT yang harus set mac di kedua sisi, tapi ini cman di sisi client aja udah bisa bridge, macam transparent bridge yang dipancarkan lagi, tapi kami lebih suka kalo yang kek ubnt, kesannya lebih stabil gitu.

::2:: Sinyal?
Sinyal yang ditangkap cukup sensitif lho, sensitif banget malah, antenanya saya acungi jempol, tapi disamping sensitif signal streinght nya kenapa malah lebih terlihat lemah sedikit ya.. kan aneh.. wkwk, contoh bila pke NSM2 diterima -65dbm nah di CPE220 itu diterimanya -70dbm. tapi untuk AP yang terdeteksi ketika di scan itu cukup bisa dikatakan sensitif tadi itu...

::3:: Througput?
Data rate troughput ? hmm bisa dibilang bagus, kalo pas ga kena intefrensi. kalo kena intefrensi yaa gitu deh abis itu rto. tapi lumayan lah ini MIMO daripada 5210g kalo drop lama gak pulih2 tapi ini masih alat masih bisa berusaha untuk memulihkan kembali ketika drop

::4:: Buat kroyokan 1 rt
meski belum dicoba, hasilnya kemungkinan bisa sih, tapi ada drop jika kondisi tertentu misal di tempat intefrensi tinggi. Tapi jika untuk intefrensi rendah dan low budget ini sudah lumayan lah ya..

::5:: Lain-lain
Sedikit angkat bicara ini, keknya mirip-mirip ubnt sih, mulai dari pharOS seperti AirOS milih ubnt, tapi karna ini hal baru mungkin pharOS harus banyak belaar dengan AirOS nihh... Lainnya seperti fitur Maxstream layaknya AirMAX ubnt, itu juga.. Bentuk POE nya pun demikian wehehe, tapi asyiq nya ini tu ada kek tombol resetnya di POE jadi kan asyiq.. gak usah manjat tower buat reset. Yaa sekedar info aja sih. Buat nambah pilihan kalo mau beli AP meski belum berminat untuk membeli yang mahal ini bisa jadi pilihan low budget yang mirip UBNT(Ubiquity).

Yaps, mungkin itu dulu ya untuk postingan kali ini. Semoga bermanfaat dan disini murni pedapat admin dan tidak terafiliasi pada produk tertentu. Makasihh-- 



0 komentar:

Posting Komentar